Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Pengunjung melihat produk UKM yang dipamerkan disalah satu pusat belanja di Serpong, Tangerang Selatan. Foto ilustrasi: BeritaSatu Photo/Mohammad Defrizal

Pengunjung melihat produk UKM yang dipamerkan disalah satu pusat belanja di Serpong, Tangerang Selatan. Foto ilustrasi: BeritaSatu Photo/Mohammad Defrizal

Integrasi Ekosistem BUMN Ultra Mikro – UMKM Ciptakan Holding Berdaya Saing Global

Jumat, 11 Juni 2021 | 12:00 WIB
Novy Lumanauw (novy@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id – Senior Faculty Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) Trioksa Siahaan mengatakan, integrasi ekosistem tiga perusahaan BUMN di bidang jasa keuangan akan menciptakan holding berdaya saing global dan memperkuat posisi Ultra Mikro -  UMKM sebagai penyangga perekonomian nasional.

Pemerintah akan mengintegrasikan tiga entitas BUMN yang melayani sektor ultra mikro dan UMKM,  yakni PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, PT Pegadaian (Persero), dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM. Pembentukan holding ultra mikro  itu sesuai visi pemerintah untuk meningkatkan aksesibilitas layanan keuangan pada segmen ultra mikro.

"Dengan kemampuan kemampuan ekspansi dan penjagaan kualitas pembiayaan, holding ini akan menjadi institusi besar yang juga berdaya saing global," ujar  Trioksa melalui keterangan tertulis yang diterima Jumat (11/6/2021).

Dia menyebutkan integrasi ekosistem ini akan membuat ekspansi usaha semakin lebih kuat, sehingga mendorong lebih banyak investor untuk berkontribusi langsung pada pengembangan ultra mikro secara langsung maupun melalui holding ultra mikro.

Ketiga institusi itu dinilai Trioksa   mampu mencari pendanaan dengan penerbitan surat utang.  Bahkan, BRI sebagai salah satu bank terbesar di Indonesia mampu menerbitkan global bond dan sustainability bond yang investornya berasal dari luar negeri.

Trioksa menambahkan integrasi ini pun akan meningkatkan daya saing setiap institusi.

"Pasalnya, penggunaan teknologi informasi dan penggunaan big data akan semakin intensif membantu baik pelaku ultra mikro maupun holdingnya sendiri," imbuhnya.

Kementerian BUMN sebelumnya telah memastikan proses pembentukan holding ultra mikro pada tahun ini berjalan lancar. “Alhamdulillah, proses pembentukan holding ultra mikro sejauh ini sudah sangat baik. Ini hanya menunggu tanda tangan PP dari banyak kementerian," kata Menteri BUMN Erick Thohir, baru-baru ini.

Menteri BUMN Erick Thohir dalam acara Rapat Koordinasi Pembangunan Pusat 2021 secara virtual, Kamis, 29 April 2021.
Menteri BUMN Erick Thohir

Dengan holding ini, lanjut Erick, pemerintah akan mendorong suku bunga pembiayaan ultra mikro lebih rendah. Langkah ini ditujukan untuk mempercepat ekspansi pembiayaan holding dan peningkatan kinerja ultra mikro hingga naik kelas.

"Hal utama yang akan kami dorong adalah suku bunga dari PNM ke depannya lebih rendah," katanya.

Menurut Erick, saat ini belum terdapat sinergi yang kuat dari berbagai lapisan BUMN dalam mendorong pertumbuhan UMKM. Padahal UMKM merupakan tulang punggung perekonomian Indonesia sehingga segmen itu pun perlu didorong pertumbuhannya dan dilindungi dari dampak pandemi Covid-19.

Integrasi ekosistem BUMN untuk sektor ultra mikro ini diperkirakan akan mampu mendorong pembentukan sentra usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) baru di luar  Pulau Jawa.

Pengamat perbankan dari Universitas Bina Nusantara Doddy Ariefianto menyampaikan sentra UMKM nasional saat ini masih berpusat di Jawa, padahal seharusnya bisa dapat berkembang di luar Jawa mengingat besarnya potensi ekonomi.

"Holding ultra mikro ini adalah rencana yang sangat tepat. Bagi pemerintah ini akan mampu membuat sentra UMKM baru yang mengatasi permasalahan pemerataan ekonomi," kata Doddy.

Melalui pembentukan holding, pemerintah berharap target rasio kredit UMKM hingga lebih dari 30% pada 2024 dapat terwujud. Diestimasikan ada 25 juta orang yang akan terbuka aksesnya terhadap layanan simpanan dan pinjaman pasca holding ini terbentuk.

Selain itu, konsolidasi ini juga diharapkan dapat meningkatkan pemerataan ekonomi di Indonesia, menciptakan lapangan kerja dan bisnis baru di segmen ultra mikro, serta memperkuat kerangka sistem finansial melalui integrasi layanan keuangan yang strategis.

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN