Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Presiden Joko Widodo meresmikan Bendungan Bintang Bano di Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Jumat, 14 Januari 2022. Foto: Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden

Presiden Joko Widodo meresmikan Bendungan Bintang Bano di Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Jumat, 14 Januari 2022. Foto: Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden

Jokowi Optimistis Bendungan Bintang Bano Ikut Wujudkan Ketahanan Pangan

Jumat, 14 Januari 2022 | 11:50 WIB
Novy Lumanauw (novy@investor.co.id) ,Lenny Tristia Tambun (redaksi@investor.id)

SUMBAWA, investor.id - Presiden Joko Widodo (Jokowi) optimistis Bendungan Bintang Bano yang dibangun menggunakan dana APBN sebesar Rp 1,44 triliun di Kabupaten Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), bersama bendungan lainnya ikut mewujudkan ketahanan pangan.

"Bendungan Bintang Bano ini adalah bendungan ke-29 yang telah kita resmikan sejak tahun 2015 yang lalu," kata Presiden Jokowi saat meresmikan bendungan tersebut pada Jumat (14/1/2022).

Ia optimistis pada akhir tahun 2024 , total bendungan yang akan diselesaikan adalah berjumlah 57 bendungan di seluruh Indonesia.

Presiden Jokowi optimistis keberadaan Bendungan Bintang Bano sebagai bendungan multifungsi Bintang Bano untuk pemenuhan air baku berkapasitas 550 liter per detik untuk 7 kecamatan di Kabupaten Sumbawa Barat.

Presiden Joko Widodo meresmikan Bendungan Bintang Bano di Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Jumat, 14 Januari 2022. Foto: Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo meresmikan Bendungan Bintang Bano di Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Jumat, 14 Januari 2022. Foto: Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden

Selain itu, keberadaan bendungan akan membantu pemerintah mewujudkan kemandirian dan kedaulatan pangan.

Sebab, kemandirian dan ketahanan pangan hanya bisa terjadi apabila di seluruh provinsi ini ada air. Dan, air itu ada kalau negeri ini memiliki bendungan yang sebanyak-banyaknya. 

"Oleh sebab itu, bendungan yang banyak ini Kita bangun. Dan, alhamdulillah Bendungan Bintang Bano yang dibangun sejak Tahun 2015 menghabiskan biaya Rp 1,44 triliun sudah selesai dan bisa difungsikan," kata President Jokowi.

Bendungan yang memiliki kapasitas tampung 76 juta meter kubik merupakan bendungan terbesar di Provinsi NTB. Bendungan ini bermanfaat untuk irigasi lahan pertanian seluas 6.700  hektare, di mana 4.200 hektare dulunya adalah tadah hujan dan belum diolah dengan baik.

Bintang Bano  menjadi bendungan ketiga di Provinsi NTB, yang diresmikan oleh Presiden Jokowi setelah Bendungan Tanju pada 2018 dan Bendungan Mila di 2019.

Nantinya, NTB akan memiliki enam bendungan yang dibangun pada masa pemerintahan Presiden Jokowi. 

Presiden Joko Widodo meresmikan Bendungan Bintang Bano di Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Jumat, 14 Januari 2022. Foto: Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo meresmikan Bendungan Bintang Bano di Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Jumat, 14 Januari 2022. Foto: Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden

Setelah Bendungan Bintang Bano, Tanju, dan Mila, tiga bendungan lainnya yang kini dalam tahap pembangunan, yakni Beringin Sila, Tiu Suntuk, dan Meninting.

Enam bendungan tersebut merupakan bagian dari 61 bendungan yang dibangun di seluruh Indonesia, sesuai  visi misi Presiden Jokowi untuk mewujudkan ketahanan pangan, di mana kunci utamanya adalah air, di samping lahan/sawah, benih, pupuk, dan petani.  

"Kita harapkan bendungan ini akan mendukung ketersediaan air di Sumbawa Barat, mendukung ketahanan pangan di Provinsi NTB, dan bisa memenuhi kebutuhan air baku, khususnya di wilayah-wilayah kering yang ada di Provinsi NTB," katanya.

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN