Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo.

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo.

Pemulihan Ekonomi Kuat, BI: Tak Perlu Khawatir Resesi

Selasa, 24 Mei 2022 | 19:11 WIB
Triyan Pangastuti (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id – Bank Indonesia (BI) memastikan kondisi ekonomi dalam negeri berlangsung terus menguat, didukung oleh berbagai indikator ekonomi.

Alhasil, kekhawatiran terkait ancaman Indonesia masuk zona resesi seperti beberapa negara lain di dunia dipastikan tidak akan terjadi.

"Apakah Indonesia masuk resesi? Mari kita lihat faktanya dan angka-angkanya. Ekonomi Indonesia kuartal pertama tumbuh 5%, bahkan di atasnya sedikit. Perkiraan BI kisarannya 4,5% hingga 5,3% tahun ini," tutur Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, Selasa (24/5/2022).

Baca juga: Geliat Indikator Ekonomi Kuartal II Terus Menguat

Dengan demikian, ekonomi Indonesia bertumbuh. Meski demikian, dia tidak menampik ada kenaikan inflasi dalam beberapa waktu terakhir. Kenaikan inflasi bahkan diperkirakan bisa naik di atas 4% hingga akhir tahun ini.

Akan tetapi, laju inflasi akan terus dikendalikan oleh pemerintah untuk menjaga daya beli. Pertama, melalui kebijakan subsidi di tengah naiknya harga komoditas energi.

Kedua, pemerintah dan Bank Indonesia akan terus berkoordinasi bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) untuk memastikan pasokan tetap tersedia.

Baca juga: Suku Bunga Acuan Tetap, Rupiah Terapresiasi

Perry menambahkan, perekonomian Indonesia semakin kuat karena pemerintah terus mendorong pemerataan vaksinasi di seluruh daerah. Dia juga mengingatkan, seluruh masyarakat terus meningkatkan kewaspadaan dengan menerapkan protokol kesehatan.

"Ekonomi kita tumbuh, vaksinasi terus dilakukan, mari kita tingkatkan prokes. Alhamdulillah, ekonomi kita terus membaik. Harga-harga memang naik, namun komitmen pemerintah sangat tinggi menjaga stabilitas harga," ucapnya.

Editor : Jauhari Mahardhika (jauhari@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN