Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com

Kadin: Sawit Serap 21 Juta Tenaga Kerja

Rabu, 15 Oktober 2014 | 14:53 WIB
Alex Dungkal dan Emral Ferdiansyah (redaksi@investor.id)

JAKARTA - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menyatakan luas perkebunan sawit yang mencapai 10 juta hektare dan menyerap 21 juta orang tenaga kerja.

"Saat ini, perkebunan sawit telah menjadi mata pencaharian langsung lima juta keluarga terdiri dari petani pemilik dan karyawan, serta 16 juta keluarga yang bekerja secara tidak langsung," kata Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Agribisnis dan Pangan, Franky O. Widjaja di Jakarta, Rabu.

Ini artinya, kata dia, industri sawit menyediakan lapangan pekerjaan dan membantu pengentasan kemiskinan.

"Perkebunan sawit sangat potensial dikembangkan, karena selain menampung tenaga kerja dalam jumlah banyak juga permintaan pasar terhadap minyak nabati sawit cukup tinggi mencapai 26 juta per tahun," ujarnya.

Ia menjelaskan, dari sekitar 10 juta ha lahan perkebunan sawit di Indonesia, 8% berupa perusahaan negara dan 49% dikelola oleh industri swasta dan 43% dimiliki petani kecil. "Selama ini, terjadi kesalahpahaman umum bahwa industri sawit Indonesia didominasi oleh perusahan besar," ucapnya.

Ia menilai, industri minyak sawit merupakan industri Indonesia yang paling efisien dan kompetitif dibandingkan industri lain di dalam negeri, karena industri sejenis di negara lain yang memerlukan lahan sekitar 8 hingga 10 kali lipat dibanding sawit untuk memproduksi volume minyak yang sama.

"Sawit tidak boros menggunakan lahan, produktivitasnya paling tinggi dan harga paling murah," tukasnya.

Untuk itu, kata dia, industri sawit perlu terus dikembangkan secara berkelanjutan, karena dampaknya sangat positif untuk menekan angka kemiskinan, peningkatan sarana kesehatan, pendidikan, ibadah dan lainnya. (ant/gor)

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

BAGIKAN