Menu
Sign in
@ Contact
Search
Ilustrasi bursa saham Asia. (Foto: AFP / Kazuhiro Nogi)

Ilustrasi bursa saham Asia. (Foto: AFP / Kazuhiro Nogi)

Pasar Asia Pasifik Menguat Setelah Fed Naikkan Suku Bunga

Kamis, 28 Juli 2022 | 07:47 WIB
Grace El Dora (redaksi@investor.id)

SINGAPURA, investor.id – Saham di kawasan Asia Pasifik naik pada perdagangan Kamis (28/7), menyusul keputusan Federal Reserve (Fed) Amerika Serikat untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps) untuk melawan inflasi. Langkah ini secara luas telah diperkirakan.

Nikkei 225 Jepang naik 0,83%, sedangkan indeks Topix naik 0,37%.

Di Australia, S&P/ ASX 200 naik 0,35%.

Kospi di Korea Selatan naik 0,88%, sedangkan Kosdaq naik 0,99%.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,48%.

Kenaikan suku bunga membawa Fed funds rate (FFR) ke level tertinggi sejak Desember 2018.

Strategi Gubernur Fed Jerome Powell tentang langkah bank sentral selanjutnya mendorong saham AS naik semalam.

“Ketika sikap kebijakan moneter semakin ketat, kemungkinan akan menjadi tepat untuk memperlambat laju kenaikan sementara kami menilai bagaimana penyesuaian kebijakan kumulatif kami mempengaruhi ekonomi dan inflasi,” katanya, Kamis.

Ekspektasi untuk kenaikan 50 bps pada September 2022 berada di 65% pada Kamis pagi di Asia, menurut FedWatch Tool dari CME Group. The Fed mengatakan bahwa pihaknya sangat berkomitmen untuk mengurangi inflasi.

Powell juga mengatakan bahwa dirinya tidak berpikir AS saat ini dalam resesi.

Dow Jones Industrial Average naik 436,05 poin, atau sekitar 1,4%, menjadi 32.197,59. S&P 500 naik 2,62% menjadi ditutup pada 4.023,61 dan Nasdaq Composite naik 4,06% menjadi 12,032.42 sehari setelah hasil kuartalan dari Alphabet dan Microsoft.

Di Asia, data penjualan ritel Australia akan dirilis Kamis. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan bahwa penjualan ritel untuk Juni 2022 tumbuh 0,5%, dibandingkan dengan 0,9% pada Mei 2022.

Pasar Thailand tutup untuk hari libur Kamis.

Samsung akan melaporkan pendapatan kuartal kedua setelah panduan pendapatan lebih baik dari yang ditakuti awal bulan ini, menyebabkan reli saham chip semikonduktor.

Mata Uang dan Minyak

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 106,366. Itu turun tajam setelah kenaikan suku bunga Fed.

Yen Jepang diperdagangkan pada 136,08 per dolar, setelah melemah melewati level 137 minggu ini. Dolar Australia berada di level US$ 0,6995 karena dolar AS melemah.

Minyak berjangka naik pada Kamis pagi di Asia. Minyak mentah AS naik 0,68% menjadi US$ 97,92 per barel, sementara minyak mentah Brent naik 0,49% menjadi US$ 107,14 per barel.

Editor : Grace El Dora (graceldora@gmail.com)

Sumber : CNBC

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com