Menu
Sign in
@ Contact
Search
ilustrasi dolar
Sumber: Antara

ilustrasi dolar Sumber: Antara

Dolar AS Tergelincir, Bukukan Penurunan Mingguan Pertama Juni

Sabtu, 25 Juni 2022 | 08:00 WIB
Indah Handayani (handayani@investor.co.id)

NEW YORK, investor.id - Dolar AS tergelincir pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB). Membukukan penurunan mingguan pertama bulan ini. Karena para pedagang mengurangi taruhan di mana suku bunga dapat mencapai puncaknya dan mengedepankan pandangan mereka tentang waktu penurunan suku bunga untuk melawan kemungkinan resesi.

Faktor signifikan minggu ini adalah jatuhnya harga-harga minyak dan komoditas, yang telah meredakan kekhawatiran inflasi dan memungkinkan pasar ekuitas untuk pulih. Ini telah mengikis tawaran safe-haven yang telah mendorong dolar lebih tinggi terhadap mata uang utama lainnya.

"Turunnya harga-harga komoditas dapat membantu menarik angka inflasi utama ke bawah - terutama ke bulan-bulan musim gugur - mengurangi kebutuhan akan pengetatan moneter yang agresif," kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar di perusahaan pembayaran Corpay di Toronto.

Dana Fed (fed fund) berjangka AS pada Jumat (24/6/2022) memperkirakan probabilitas 73% untuk kenaikan 75 basis poin pada pertemuan Juli. Tetapi untuk September pasar telah sepenuhnya memperkirakan kenaikan hanya 50 basis poin.

Pasar juga memperkirakan suku bunga fed fund 3,31% pada Jumat (24/6/2022), dari 3,51% seminggu yang lalu.

Baca juga: High-level Dialogue on Global Development, Indonesia Ajukan Tiga Usulan

Pada perdagangan sore di New York, indeks dolar, yang mengukur unit AS terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,2% menjadi 104,013.

Mata uang safe-haven greenback tergelincir lebih jauh setelah data menunjukkan penjualan rumah baru melonjak 10,7% ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman di 696 ribu unit bulan lalu. Laju penjualan Mei direvisi lebih tinggi menjadi 629 ribu unit dari 591 ribu unit yang dilaporkan sebelumnya.

Survei sentimen konsumen University of Michigan menunjukkan hasil yang beragam, dengan sentimen memburuk pada Juni menjadi 50, dari pembacaan akhir pada Mei di 58. Tetapi angka ekspektasi inflasi lima tahun turun menjadi 3,1% dari perkiraan awal 3,3% pada pertengahan Juni.

Dolar, naik sekitar 9% tahun ini, telah kehilangan sebagian dari kilaunya sejak investor mulai bertaruh bahwa Fed dapat memperlambat laju pengetatan suku bunga menyusul kenaikan 75 basis poin lainnya pada Juli. Mereka sekarang melihat suku bunga memuncak pada Maret mendatang sekitar 3,5% dan turun hampir 20 basis poin pada Juli 2023.

Baca juga: Terdorong Pasokan Ketat, Minyak Menguat US$ 3 Per Barel

Pengulangan kenaikan suku bunga ini mengirim imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun ke posisi terendah dua minggu, sementara indeks dolar telah kehilangan 0,5% minggu ini.

Namun untuk saat ini, Ketua Fed Jerome Powell menekankan komitmen ‘tanpa syarat’ bank sentral untuk menjinakkan inflasi. Gubernur Fed Michelle Bowman juga mendukung kenaikan 50 basis poin untuk pertemuan ‘beberapa berikutnya’ setelah Juli.

"The Fed telah mengatakan akan melakukan yang terbaik untuk menurunkan inflasi tanpa memberikan pukulan signifikan terhadap ekonomi," kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions di Washington.

"Tetapi jika soft landing pada akhirnya terbukti sulit dipahami, maka Fed kemungkinan harus mengubah arah dan mulai memangkas suku bunga. Jadi sementara perdebatan suku bunga tetap cair, untuk saat ini ketakutan inflasi telah memberi jalan kepada harapan kebijakan yang lebih longgar jika keadaan benar-benar memburuk,” tambahnya.

Baca juga: Harga CPO Rontok, Tren Bearish Masih Bertahan

Yen Jepang yang sensitif terhadap perubahan imbal hasil AS, turun 0,2% menjadi 135,20 per dolar. Euro naik 0,3 % menjadi US$ 1,055.

Penurunan greenback bahkan mendorong mata uang yang berfokus pada komoditas seperti Dolar Australia dan krona Norwegia. Australia naik 0,8% menjadi US$ 0,694, dan membukukan kenaikan mingguannya setelah dua minggu berturut-turut turun.

Krona Norwegia, yang baru turun dari kenaikan suku bunga 50 basis poin pada Kamis (23/6/2022), menguat 1,2% menjadi 9,8495 per dolar.

Euro jatuh ke level terendah sejak awal Maret terhadap unit Swiss di 1,0052 franc. Euro terakhir datar di 1,0118 franc.

Editor : Indah Handayani (indah.handayani26@gmail.com)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com