Menu
Sign in
@ Contact
Search
ilustrasi harga emas
Sumber: Antara

ilustrasi harga emas Sumber: Antara

Emas Terpukul Indeks Dolar yang Kian Menguat

Senin, 26 September 2022 | 11:14 WIB
Lona Olavia (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id - Harga emas bergerak melemah di zona US$ 1.639,84 per troy ons. Pada pagi hari ini harga emas bergerak melemah. Pergerakan negatif emas dipengaruhi oleh rilisnya data dari sektor manufaktur AS (Amerika Serikat) dan semakin menguatnya indeks dolar.

Indeks dolar menguat menembus level tertingginya di zona 113.50 mempengaruhi pergerakan emas secara negatif. Dolar yang menguat membuat emas menjadi terasa lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya sehingga menekan permintaan terhadap emas. Menguatnya indeks dolar ditopang oleh kondisi tingginya suku bunga acuan sebagai upaya menjinakkan inflasi.

Baca juga: Awal Pekan, Harga Emas Antam Stagnan di Rp 932.000 Per Gramnya

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengungkapkan optimismenya bahwa The Fed dapat meredam inflasi tanpa menyebabkan banyak pengangguran mengingat momentum ekonomi berkelanjutan yang masih positif menandakan adanya kemampuan bagi ekonomi untuk menyerap kebijakan yang ketat dan selanjutnya melambat dengan teratur. Bostic menyampaikan rencana The Fed untuk melanjutkan pengetatan kebijakan dimaksudkan untuk memperlambat ekonomi dengan tujuan membawa permintaan barang dan jasa sesuai dengan pasokan sehingga dapat meredam inflasi.

Baca juga: Harga Emas Anjlok 1,52% Tertekan Kenaikan Tajam Dolar AS

The Fed mengumumkan kenaikan suku bunga sebesar 75 basis poin pekan lalu dan mengeluarkan proyeksi yang menunjukkan suku bunga naik lebih tinggi walaupun menghadapi risiko resesi. US Flash Manufacturing PMI yang dirilis menunjukkan kenaikan di angka 51.8 dibandingkan sebelumnya 51.5 mengindikasikan sektor manufaktur yang masih mengalami pertumbuhan sekaligus menantang gagasan bahwa ekonomi berada dalam resesi.

Emas sensitif terhadap kenaikan suku bunga yang diikuti oleh menguatnya yield instrumen keuangan sehingga meredupkan daya tarik emas. Yield obligasi AS berada di areal 3.72%. Menguatnya indeks dolar seiring dengan ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut menjadi sentimen negatif bagi emas.

Baca juga: Emas Suram Imbas Pengumuman Kebijakan The Fed

Berdasarkan riset ICDX, Senin (26/9/2022) harga emas melemah dengan support saat ini beralih ke areal US$ 1.620,11 dan resistance terdekatnya berada di areal US$ 1.652,93. Support terjauhnya berada di areal US$ 1.613,33 hingga ke areal US$ 1.607,27, sementara untuk resistance terjauhnya berada di areal US$ 1.659,35 hingga ke areal US$ 1.665,78.

Editor : Lona Olavia (olavia.lona@gmail.com)

Sumber : Investor Daily

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com