Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
HUT ke-58 Kepala BNN Komjen Pol Heru Winarko meluncurkan buku. Investor Daily/Primus Dorimulu

HUT ke-58 Kepala BNN Komjen Pol Heru Winarko meluncurkan buku. Investor Daily/Primus Dorimulu

Pesan Komjen (Pol) Heru Winarko bagi Polisi Muda: Jangan Mengejar Materi

Selasa, 1 Desember 2020 | 23:34 WIB
Primus Dorimulu (primus@investor.co.id)

JAKARTA, investor.id -- Banyak sekali godaan bagi setiap anggota polisi dalam menjalankan profesinya. Karena itu, sejak awal menjalankan profesi, seorang polisi muda tidak boleh berorientasi mengejar materi. Kebutuhan hidup akan terpenuhi pada waktunya jika seorang polisi menjalankan tugasnya dengan baik.

"Jangan mengejar materi. Laksnakan tugas dengan baik dan benar," kata Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN)  Komjen (Pol) Heru Winarko pada peluncuran buku otobiografinya berjudul "Asa Menggapai atas Nama Janji, 35 Tahun Mengabdi" di Gedung BNN, Jakarta, Selasa (1/11/2020). 

Heru Winarko. (Foto: B1/Primus Dorimulu)
Heru Winarko. (Foto: B1/Primus Dorimulu)

Peluncuran buku digelar bertepatan dengan ulang tahunnya  yang ke-58. Mantan Deputi Penindakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) itu adalah Kepala BNN ke-5.

Banyak kegiatan polisi yang bersentuhan langsung dengan pelaku kejahatan yang memiliki uang dan jalur uang. Hanya dengan integritas yang tinggi, seorang polisi bisa mengatasi godaan yang datang silih-berganti.

Dalam 35 tahun pengabdiannya, Heru pernah bekerja di hampir semua bidang tugas. Ia pernah menjadi penyelidik dan penyidik di sejumlah provinsi, menjadi kapolsek dan kapolda,  bekerja di Badan Reserse Kriminal (Bareskrim), menjadi Deputi Penindakan di KPK, dan kini dipercayakan sebagai Kepala BNN. Semua bidang tugas ini sarat godaan materiil.

 

Sewaktu bertugas di Polda Riau sebagai Wakapoltabes Barelang, Heru mendapat banyak godaan dari pelaku illegal logging, illegal mining, dan llegal fishing. Tapi, berkat kepatuhannya pada nilai-nilai moral yang diajarkan orangtua dan agama, demikian Heru, ia bisa mengatasi godaan itu.

Buku otobiografi dengan tebal 186 halaman ini  menceritakan perjalanan hidup Heru, mulai dari kehidupan bersama orangtua dan empat suadara sekandungnya, pendidikan dasar, menengah, perguruan tinggi, dan karirnya di dinas kepolisian. Dari keluarganya, Heru yang berayah polisi, belajar disiplin, tanggung jawab, musik, dan olahraga.

Heru mengaku nilai-nilai moral dan ethos kerja yang ditanamkan kedua orangtua  sangat mewarnai perjalanan hidupnya. Ayahnya lama bertugas di Polda Metro Jaya sebelum di Badan Intelijen Negara (BIN). Sedang ibunya adalah pengusaha angkutan darat dan pedagang otomotif. "Saya akrab dengan Jl Dewi Sartika, Cawang, Jakarta Timur. Karena di kawasan itu, ibu saya punya show room mobil," jelas Heru.

HUT ke-58 Kepala BNN Komjen Pol Heru Winarko bersama istri, putri semata wayang dan cucu  Foto:  Investor Daily/Primus Dorimulu
HUT ke-58 Kepala BNN Komjen Pol Heru Winarko bersama istri, putri semata wayang dan cucu Foto: Investor Daily/Primus Dorimulu

Meski menjadi anak polisi yang biasanya akrab dengan perkelahian, Heru selalu mengutamakan belajar dan memperbanyak sahabat.  Sejumlah teman masa sekolah yang memberikan testimoni mengakui, pria yang gemar musik dan olahraga ini rajin belajar. Tidak heran, selepas SMA, ia melanjutkan pendidikannya Undip, Semarang selain Akpol.

Nilai-nilai yang ditanamkan orangtua, kata Heru, terbawa hingga ia bertugas sebagai polisi dan berkeluarga. Hanya dalam berkeluarga ada perbedaan. Ayahnya sangat keras dan komunikasi lebih banyak satu arah. Anak laki-laki diberikan senjata. "Kalau ada yang macam-macam, tembak saja," pesan sang almarhum  ayah, kenang Heru.

“Dalam hal yang satu ini, kami beda. Dengan anak, saya lebih banyak berdialog,"  ujar Heru. Dia mengaku, semua senjatanya sudah diserahkan kepada sejumlah keponakannya yang bekerja sebagai polisi. Pria yang mudah senyum itu dikaruniai putri semata wayang, Masayu Shanaz.

Perjalanan tugas Heru sebagai polisi yang acap berhadapan dengan para penjahat dan harus mengambil keputusan dengan cepat dalam hitungan detik dinilai Aditya Gumay, seniman film dan musik, layak diangkat ke layar lebar. "Banyak peristiwa dalam tugas Heru yang menampilkan konflik. Selain itu, prestasi gemilangnya dalam tugas yang sarat kekerasan kontras dengan  pergaulannya dalam kehidupan sehari-hari  yang lembut," papar Aditya dalam sesi bedah buku.

HUT ke-58, Komjen Pol Heru Winarko bersama keluarga. Foto: Investor Daily/Primus Dorimulu
HUT ke-58, Komjen Pol Heru Winarko bersama keluarga. Foto: Investor Daily/Primus Dorimulu

Keahlian Heru dalam mengidentifikasikan pelaku pembunuhan menarik untuk menjadi cerita di layar lebar. "Saya selalu memperhatikan kerlingan mata jenazah untuk mendapatkan petunjuk siapa pelaku pembunuhan," tutur Heru dalam bukunya.

Pemimpin tidak cukup hanya bermodalkan legalitas, yakni SK, melainkan harus didukung kompetensi dan keterampilan yang memadai. "Anak buah akan mengetes kita saat pertama kali bertugas. Kalau kita menguasai lapangan, respek akan tinggi," papar Heru.

Bagi Komjen Pol (Pur) Ahwil Luthan, kontribusi terbesar Heru pada penanganan narkotika adalah koordinasi dengan kementerian dan berbagai instansi agar penanganan narkotika lebih padu dan efektif. Koordinasi BNN dengan Ditjen Bea Cukai, misalnya, semakin baik.

HUT ke-58 Kepala BNN Komjen Pol Heru Winarko meluncurkan buku. Investor Daily/Primus Dorimulu
HUT ke-58 Kepala BNN Komjen Pol Heru Winarko meluncurkan buku. Investor Daily/Primus Dorimulu

Di masa Heru menjadi Kepala BNN, kata Ahwil, budaya  lembaga dibangun. "Baru di tangan Pak Heru, BNN lebih tertata dan memiliki budaya kerja yang baik," aku Kepala BNN pertama yang kini menjadi Ketua Kelompok Ahli BNN.

Kalangan dekatnya mengakui Heru sebagai pribadi komprehensif. Sebagai polisi, ia sudah menunjukkan profesionalisme. "Saya pernah mau lari pulang ke rumah orangtua saat pertama berkeluarga. Karena Heru melarang saya menanyakan soal pekerjaan," ungkap istrinya, Syahria Wijayati.

Dengan putri samata wayangnya, Heru selalu menunjukkan kasih seorang ayah. Tidak ada gaya polisi dalam mendidik anaknya. "Pernah selama enam bulan, Papa membangunkan saya dengan piano agar saya tidak terlambat bekerja," jelas putrinya, Masaru Syahnaz.

Dalam pergaulan sehari-hari, Heru sama sekali tidak menampakkan diri sebagai seorang polisi, apalagi anggota reserve. Tutur katanya lembut dan selalu mudah menyapa serta merespons sapaan. Ia piawai memainkan piano dan menyanyi.

"Dengan menerbitkan buku ini,  sama sekali saya tidak bermaksud untuk pamer prestasi. Saya hanya ingin bercerita pengalaman saya kepada para polisi muda agar mereka tidak mengejar materi, melainkan mengutamakan tugas," ungkap Heru.

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN