Menu
Sign in
@ Contact
Search
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR DAILY


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com
Hamdi Hassyarbaini

Hamdi Hassyarbaini

Menjawab Pertanyaan Sulit Investor Saham

Minggu, 1 Maret 2020 | 08:08 WIB
Hamdi Hassyarbaini *)

Usia pasar modal Indonesia sudah lebih dari 40 tahun jika dihitung sejak diaktifkannya kembali yaitu pada tanggal 10 Agustus 1977. Namun demikian, tingkat literasi pasar modal baru sekitar 4%, artinya dari seluruh penduduk Indonesia yang melek pasar modal baru sekitar 4%. Demikian pula tingkat inklusi, yaitu jumlah penduduk yang sudah memiliki akses terhadap produk-produk pasar modal, angkanya jauh lebih kecil, yaitu sekitar 1%.

Oleh karena itu tidak heran kalau masih banyak anggota masyarakat khususnya investor yang mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang kelihatannya sederhana tapi sulit untuk dijawab. Beberapa pertanyaan “sederhana” yang sering diajukan antara lain apakah investasi di saham pasti menguntungkan, apakah hari ini indeks akan naik atau turun, saham apa yang harganya akan naik, dan pertanyaan-pertanyaan sederhana lainnya.

Apakah investasi di saham pasti menguntungkan?

Ada satu pertanyaan yang seringkali ditanyakan orang, tidak hanya orang awam melainkan juga oleh mereka yang sudah berkecimpung di dunia investasi yang seharusnya mengerti investasi, yaitu apakah investasi di saham pasti menguntungkan.

Untuk menjawab pertanyaan ini kita perlu tahu dulu apa yang dimaksud dengan investasi. Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, investasi adalah penanaman uang atau modal dalam suatu perusahaan atau proyek dengan tujuan memperoleh keuntungan.

Sementara itu berdasarkan Investopedia, “In finance, an investment is a monetary asset purchased with the idea that the asset will provide income in the future or will later be sold at a higher price for a profit”.

Dalam kedua definisi investasi itu terkandung unsur harapan memperoleh keuntungan, yang bisa terjadi atau bisa juga tidak. Di setiap jenis investasi pasti ada unsur keuntungan dan risiko (kerugian).

Dengan kata lain, tidak ada satu jenis investasipun yang bisa memberi jaminan bahwa Anda pasti memperoleh keuntungan.

Saat ini di tengah masyarakat banyak tawaran investasi yang menjanjikan keuntungan pasti atau tetap, misalnya 10 atau 15% per bulan, namun tidak dijelaskan bagaimana mereka bisa memperoleh hasil sebesar itu. Anehnya, banyak masyarakat yang percaya sehingga ikut menanamkan dananya ke investasi yang ditawarkan itu. Padahal tidak ada satu jenis investasipun yang bisa menjamin Anda akan dapat keuntungan tetap setiap bulan (kecuali Anda mendepositokan uang di bank atau memberi pinjaman dengan imbalan bunga tetap seperti obligasi).

Kalau ada yang menawarkan keuntungan yang pasti setiap bulan, besar kemungkinan itu adalah investasi bodong atau suatu bentuk money game yang lazim dikenal dengan skema Ponzi. Secara sederhana, dalam skema Ponzi keuntungan bagi investor terdahulu dibayarkan dari uang investasi yang disetorkan oleh investor yang bergabung belakangan.

Demikian seterusnya, sampai tidak ada lagi investor baru yang bergabung sehingga mereka tidak bisa membayar “keuntungan” kepada investor sebelumnya, dan akhirnya bubar dengan meninggalkan kerugian bagi investor lainnya. Kembali kepada per tanyaan, apakah investasi di saham pasti menguntungkan, jawabannya adalah belum tentu.

Membeli saham pada dasarnya membeli prospek. Kalau Anda membeli saham perusahaan yang punya prospek bagus, besar kemungkinan Anda memperoleh keuntungan dari kenaikan hargasaham dan atau pembagian keuntungan berupa dividen. Sebaliknya kalau Anda membeli saham perusahaan yang tidak punya prospek bagus, maka Anda mungkin akan menderita kerugian karena penurunan harga saham atau bahkan kehilangan semua uang Anda karena perusahaannya gulung tikar.

Saham apa yang sebaiknya saya beli?

Bertanya tentang saham apa yang sebaiknya saya beli, tidak ada bedanya dengan bertanya makanan apa yang sebaiknya saya makan. Jawaban atas pertanyaan itu sangat tergantung pada selera (appetite) dan isi kantong masing-masing.

Orang lain bisa saja memberi jawaban kepada Anda tapi jawaban yang mereka berikan adalah versi mereka, yang belum tentu cocok untuk Anda.

Namun ada pedoman umum yang bisa Anda jadikan acuan dalam memilih saham. Secara umum, pilihlah saham-saham yang: a) Anda pahami kondisi dan prospek bisinisnya; b) kondisi fundamentalnya bagus; c) Anda tahu manajemen perusahaannya; d) harganya murah.

Untuk penjelasan lebih lengkap silahkan baca artikel saya berjudul Musim Obral, Saatnya Belanja Saham yang dimuat di harian Investor Daily pada tanggal 8 Februari 2020.

Apakah hari ini IHSG akan naik atau turun?

Indeks harga saham gabungan (IHSG) merupakan refleksi dari harga saham-saham yang diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia (BEI). Kalau IHSG naik, artinya secara umum harga saham-saham di BEI mengalami kenaikan.

Sebaliknya kalau IHSG turun, artinya secara umum harga saham-saham mengalami penurunan. Terjadinya kenaikan atau penurunan harga saham-saham di BEI sangat tergantung pada persepsi investor mengenai kondisi dan prospek ekonomi termasuk industri pasar modal.

Di antara sekian banyak investor pasti ada sebagian yang punya persepsi positif dan sebagian lagi punya persepsi negatif. Kalau lebih banyak yang punya persepsi positif maka IHSG akan naik. Sebaliknya kalau lebih banyak yang punya persepsi negatif maka IHSG akan turun.

Jadi, kalau ada yang bertanya apakah IHSG pada hari ini akan naik atau turun, tidak ada yang bisa menjawab dengan pasti, kecuali Anda bertanya kepada tukang ramal. Memang ada alat bantu yang disebut technical analysis, tapi itu juga tidak bisa menjamin karena technical analysis hanya membaca pola pergerakan masa lalu. Setiap saat bisa terjadi perubahan pola.

Pergerakan IHSG juga dipengaruhi oleh pergerakan indeks bursabursa utama dunia seperti Dow Jones (Amerika Serikat), Nikkei (Jepang), Hang Seng (Kong Kong), FTSE 100 (Inggris), dan lain-lain. Seringkali para investor mengasosiasikan pergerakan IHSG dengan pergerakan indeks bursa-bursa utama dunia tersebut. Kalau indeks di bursa-bursa tersebut naik, IHSG diperkirakan akan naik juga, begitupun sebaliknya. Tapi, lagi-lagi itu juga bukan jaminan. Bukan tidak pernah terjadi pergerakan IHSG berlawanan dengan pergerakan indeks bursa-bursa utama dunia tersebut.

Saham apa yang harganya akan naik?

Menjawab pertanyaan: saham apa yang harganya akan naik, sama sulitnya dengan menjawab pertanyaan soal IHSG. Seringkali kalau ada yang mengajukan pertanyaan seperti ini, yang ditanya akan menjawab dengan berkelakar, “kalau saya tahu, saya pasti sudah kaya”.

Dengan asumsi pasar berlangsung secara sempurna, harga saham terbentuk dari pertemuan permintaan dan penawaran atas saham tersebut. Jika lebih banyak permintaan dibanding penawaran, maka harga saham akan naik. Sebaliknya jika lebih banyak penawaran disbanding permintaan maka harga saham akan turun.

Dengan kata lain, harga suatu saham merupakan refleksi persepsi investor terhadap kondisi dan prospek perusahaan tersebut. Jika lebih banyak investor yang punya persepsi positif maka harganya akan naik.

Sebaliknya jika lebih banyak yang punya persepsi negatif maka harganya akan turun. Namun yang perlu diingat, harga saham juga bisa naik atau turun akibat ulah bandar saham (hal ini sudah saya bahas di artikel berjudul Memahami Modus Operandi Bandar Saham yang dimuat di harian Investor Daily pada tanggal 21 Januari 2020) 

Kapan sebaiknya mulai berinvestasi saham?

Semua investasi, tidak terkecuali investasi dalam saham adalah bisnis yang berorientasi masa depan dengan horizon waktu panjang. Membeli saham pada dasarnya sama dengan membeli atau membangun bisnis baru.

Kalau Anda ingin memulai suatu bisnis baru, pertanyaan pertama Anda adalah kira-kira bisnis apa yang punya prospek bagus sehingga bisa bertahan sepanjang masa. Anda pasti tidak akan memilih bisnis yang bersifat musiman dan tidak bertahan lama.

Jadi, kalau ada pertanyaan kapan sebaiknya mulai berinvestasi saham, jawabannya adalah mulai sekarang, apalagi saat IHSG sudah turun begitu dalam. Anda bisa berinvestasi secara mencicil dengan menyisihkan sebagian pendapatan untuk dibelikan saham yang Anda pilih. Anda tidak usah mempedulikan turun-naik indeks dalam jangka pendek, karena berdasarkan pengalaman, dalam jangka panjang tren indeks selalu meningkat.

*) Penulis adalah Direktur Pengawasan Transaksi dan Kepatuhan BEI periode 2015-201

Editor : Gora Kunjana (gora_kunjana@investor.co.id)

Sumber : Investor Daily

BAGIKAN